twitter


Mengapa kadang-kadang kita menangis, dan siapa yang menetapkan fitrah (naluri) ini kepada kita yakni fitrah menangis? Seorang bayi sejak lahir ke dunia ini kita melihatnya menangis dan seseorang yang rapat dengan kita juga menangis. Maka menangis adalah fitrah Allah ciptakan pada diri manusia, dan kebanyakan orang-orang jahil meyakini bahawa menangis tidak ada manfaatnya. Akan tetapi terdapat beberapa kajian untuk membuktikan kebalikan dari keyakinan orang-orang jahil tersebut. 

Dalam al-Quran menyebutkan bahawa menangis adalah sifat yang baik namun dengan syarat bahawa menangis itu kerana rasa takut kepada Allah Subhanahu wa Ta'ala.

Beberapa pakar psikologi melontarkan satu idea "Perubatan Dengan Menangis"

Seperti dilaporkan dari laman Al-Sofwa, satu penyelidikan dilakukan oleh para penyelidik AS dan Belanda menemui kebaikan di sebalik menangis bahawa kebanyakan orang merasakan bertambah baiknya perasaan mereka setelah menangis dan pada saat yang sama, hanya satu orang dari 10 yang keadaanya adalah buruk selepas itu (selepas menangis ).

Ahli psikologi dari University of South Florida, AS dan Universiti Tilburg, Belanda mendapati bahawa orang yang menangis dan mengeluarkan air matanya merasakan bertambah baiknya perasaan mereka.

Sebaliknya, tercatat bahawa sekitar satu pertiga daripada 3,000 orang yang mengikuti kajian tersebut, perasaan mereka tidak baik selepas menangis. Hasil kajian ini diterbitkan dalam American Journal of Psychology - mengaitkan antara manfaat menangis dengan tempat dan waktu menangis tersebut. Kajian ini melihat bahawa menangis memberikan kesan menenangkan, seperti pernafasan yang menjadi lambat dan hal ini dapat mengurangkan kadar denyutan jantung. Para penyelidik menganggarkan bahawa hal inilah menyebabkan mengapa manusia mengingat perkara yang positif selepas menangis dan menghidari perasaan tegang.

Para penyelidik melakukan penyelidikan mengenai tangisan di makmal dan mereka mendapati bahawa kebanyakan hasilnya adalah perasaan yang buruk. Mereka merumuskan bahawa sebabnya adalah keadaan tegang, imaginasi dan pemantauan. Hal-hal demikian akan menimbulkan perasaan-perasaan negatif yang menghalang kebaikan yang positif berkaitan dengan menangis.

Kajian ilmiah ini menguatkan apa yang ada dalam kajian sebelum ini, tentang manfaat menangis yang dirasakan oleh para penyelidik di bidang psikologi. Namun para penyelidik tersebut tidak mengetahui cara menangis yang betul dan berkesan!

Menangis kadang-kadang boleh menjadi ubat untuk banyak penyakit, tetapi dengan syarat bahawa tangisan tersebut disebabkan rasa takut kepada Allah. Dan itulah yang dikhabarkan al-Quran, dengan firman-Nya ketika menceritakan tentang orang-orang beriman yang khusyuk 'yang hati mereka merasakan pengaruh dari firman Allah, apa reaksi mereka? Allah Subhanahu wa Ta'ala berfirman tentang mereka:

"Dan mereka menyungkur atas muka mereka sambil menangis dan mereka bertambah khusyuk." (Surah al-Israa' :  ayat 109)

Lihatlah bagaimana penjelasan Ilahi ini mengaitkan antara menangis dengan khusyuk. Maka kedua-duanya adalah cara yang terbaik untuk mengubati penyakit mental.

Menangis disebabkan rasa takut kepada Allah menambah kekhusyukan dan ketakutan kepada Allah pada diri seorang yang beriman, dan membuatnya lupa kepada kesedihan, dan kebimbangan-kebimbangan lain.Mengapa hal ini terjadi? Orang yang dipengaruhi oleh firman Allah dan membayangkan kegerian hari kiamat serta mengingat kebesaran Sang Pencipta, nescaya akan dapat menghindari masalah dan kesedihan yang dihadapinya sehingga dia lupa akan masalahnya. 

Ini adalah langkah pertama dalam proses menyelesaikan masalah apapun yang dihadapi iaitu dengan melihat masalah ini sebagai sesuatu yang remeh dan boleh diselesaikan sehingga dengan demikian dia akan mudah menyelesaikan masalah tersebut. Perkara ini telah ditegaskan oleh pakar psikologi dan program neuro-linguistic tentang penyelesaian masalah dan kesukarannya.

Oleh itu, Allah menyebutkan berkaitan "menangis" pada beberapa ayat di dalam al-Quran. Dia menjadikannya sebagai tempat untuk mendekatkan diri kepada Allah dan sebagai indikasi kejujuran seorang mukmin takutnya kepada Sang Pencipta, Yang Maha Berkuasa. Allah berfirman:

“Maka patutkah kamu merasa hairan terhadap keterangan-keterangan Al-Quran ini (sehingga kamu mengingkarinya)? Serta kamu tertawa (mengejek-ejeknya) dan kamu tidak mahu menangis (menyesali kesalahan kamu serta takutkan balasan buruk yang akan menimpa kamu)? Sedang kamu adalah orang-orang yang sombong angkuh, lagi yang melalaikan kewajipan? Oleh hal yang demikian, hendaklah kamu sujud kepada Allah (yang telah menurunkan Al-Quran itu) dan beribadatlah kamu kepada-Nya (dengan sepenuh-penuh tauhid).”(Surah An-Najm: ayat 59-62)

Maka dalam nas al-Quran ini, Allah memerintahkan kita untuk menangis kerana takut kepada-Nya dan agar kita menjauhi perkara sia-sia serta menjauhi banyak ketawa. Hal itu tidak menghalang kita daripada tersenyum yang juga tergolong sebagai ubat (untuk mengubati kesedihan dan masalah).

Sesungguhnya menangis,, khusyuk, dan doa adalah resipi yang bagus untuk mengubati ketegangan jiwa. Kita memohon kepada Allah agar menjadikan kita termasuk antara golongan yang Allah berfirman tentang mereka:

"... Sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang selalu bersegera dalam (mengerjakan) perbuatan-perbuatan yang baik dan mereka berdoa kepada Kami dengan harap dan cemas. Dan mereka adalah orang-orang yang khusyuk kepada Kami. " (Surah al-Anbiyaa : ayat 90)


Oleh itu, perlunya kita pada zaman ini berdoa, khusyuk, dan tangisan yang disebabkan kerana rasa takut kepada Allah. 

Semoga Allah melepaskan kesedihan kita dan memberikan kesabaran kepada kita kerana tidak ada pemberian daripada Allah yang lebih luas berbanding kesabaran sebagaimana yang disabdakan oleh Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam.

Saturday, 22 December 2012 | 0 comments |



Diriwayatkan oleh At-Thabrani dari Abdullah bin Salam r.a bahawa pada suatu hari Rasulullah s.a.w keluar bersama sahabat-sahabat baginda, di antaranya Ali bin Abi Thalib r.a.

Tiba-tiba datang menemui beliau seorang Badwi dengan berkenderaan, lalu berkata; "Ya Rasulullah. di kampung itu ada sekumpulan manusia yang sudah memeluk Agama Islam dengan mengatakan bahawa jika memeluk Islam, mereka akan mendapat rahmat dan rezeki dari Allah. Tetapi sesudah mereka semua peluk Islam, terjadilah musim kering dan panas yang bersangatan sehingga mereka ditimpa bahaya kelaparan.

Saya khuatir ya Rasulullah jika mereka kembali kufur meninggalkan Islam kerana soal perut, kerana mereka memeluk Islam juga adalah kerana soal perut. Saya ingin agar kepada mereka engkau kirimkan bantuan untuk mengatasi bahaya kelaparan yang menimpa mereka itu."

Mendengar keterangan itu. Rasulullah s.a.w lalu memandang Ali bin Abu Thalib. Ali mengerti maksud pandangan itu sambil berkata, "Ya Rasulullah, tidak ada lagi bahan makanan pada kita."

Zaid bin Sanah, seorang Pendita Yahudi yang turut mendengarkan laporan orang Badwi dan jawapan Ali bin Abu Thalib lalu mendekatkan dirinya kepada Rasulullah s.a.w dan berkata, "Wahai Muhammad, kalau engkau suka, akan saya belikan kurma yang baik lalu kurma itu dapat engkau beli padaku dengan hutang dan dengan perjanjian begitu, begini."

Berkata Rasulullah s.a.w, "Jangan dibeli kurma itu sekiranya kau berharap aku berhutang kepadamu tetapi belilah kurma itu dan berilah kami pinjam dari engkau."

"Baiklah." jawab Zaid bin Sanah.

Zaid bin Sanah pun membeli buah kurma yang baik-baik lalu menyerahkan kepada Rasulullah s.a.w dengan perjanjian-perjanjian tertentu dan akan dibayar kembali dalam jangka waktu yang tertentu pula. Sebaik saja Rasulullah s.a.w menerima kurma itu, lalu diarahkan supaya buah kurma tersebut diserahkan dan dibahagi-bahagikan kepada penduduk kampung yang ditimpa bencana itu.

Berkata Zaid bin Sanah, "Dua atau tiga hari sebelum tiba tempoh perjanjian pengembalian pinjaman seperti yang ditetapkan dalam perjanjian itu, Rasulullah s.a.w keluar menziarahi orang mati bersama Abu Bakar, Umar, Usman dan beberapa orang sahabat yang lain.

Setelah selesai menyembahyangkan jenazah tersebut, Rasulullah s.a.w pergi ke suatu sudut untuk duduk lalu saya menghampirinya dengan memegang erat-erat bajunya dan berkata kepadanya dengan sekasar-kasarnya. "Hai Muhammad, bayar hutangmu kepadaku, aku tahu bahawa seluruh keluarga Abdul Mutalib itu selalu melengah-lengahkan masa untuk membayar hutang!"

Mendengar kata-kataku yang kasar itu, wajah Umar bin Khattab merah padam kemarahannya, lalu berkata, "Hai musuh Allah, engkau berkata begitu kasar terhadap Rasulullah dan berbuat tidak sopan. Demi kalau tidak kerana rasa hormatku terhadap Rasulullah s.a.w yang berada di sini, sungguh tentu akan ku potong lehermu dengan pedangku ini."

Rasulullah memandang Pendita Yahudi tersebut dalam keadaan tenang dan biasa saja, lalu berkata kepada Umar, "Hai Umar, antara saya dengan dia ada urusan hutang piutang yang belum selesai. Sebaik-baiknya engkau menyuruh aku membayar hutang itu dan menganjurkan kepadanya untuk berlaku baik menuntut hutangnya. Hai Umar, pergilah bersama dia ke tempat penyimpanan kurma, bayarlah hutang itu kepadanya dan tambahlah 20 gantang sebagai hadiah untuk menghilangkan rasa marahnya."

Setelah Umar membayar hutang itu dengan tambahan tersebut, lalu Zaid bin Sanah pun bertanya kepada Umar, "Kenapa ditambah hai Umar?" Berkata Umar, "Diperintahkan oleh Rasulullah s.a.w tambahan ini sebagai imbangan kemarahan engkau."

"Hai Umar, kenalkah engkau siapa aku?" Tanya Zaid bin Sanah. "Tidak." Jawab Umar.

"Akulah Pendita Zaid bin Sanah."

"Engkau ini Pendita Zaid bin Sanah?" Tanya Umar agak terkejut. "Ya." Jawab Zaid bin Sanah ringkas.

"Kenapa engkau berlaku demikian rupa terhadap Rasulullah s.a.w? Engkau berlaku begitu kasar dan begitu menghina?" Tanya Umar lagi.

Zaid bin Sanah menjawab, "Hai Umar, segala tanda kenabian yang aku dapati dalam kitab Taurat sudah aku temui pada diri Rasulullah itu. Selain dua perkara yang aku sembunyikan dan tidak aku sampaikan kepada Rasulullah iaitu bahawa perasaan santunnya selalu mengalahkan perasaan marahnya. Makin marah orang kepadanya, makin bertambah rasa kasih sayangnya terhadap orang yang marah itu.

Dengan kejadian itu hai Umar yang sengaja diatur, aku sudah tahu dan lihat sendiri kedua sifat itu terdapat pada diri Muhammad itu. Aku bersumpah di depanmu hai Umar, bahawa aku sungguh-sungguh suka dan redha dengan Allah sebagai Tuhanku, Islam sebagai agamaku dan Muhammad sebagai nabi dan ikutanku."

Umar dan Zaid bin Sanah pun kembali mendapatkan Rasulullah s.a.w. Sebaik saja berhadapan dengan Rasulullah s.a.w, lalu berkata Zaid bin Sanah, "Aku bersaksi bahawa tidak ada Tuhan selain Allah dan bersaksi bahawa Muhammad adalah hamba Allah dan rasulNya."

Zaid bin Sanah turut berjuang dan bertempur bersama Rasulullah s.a.w dan kaum muslimin hampir di setiap medan perang dan akhirnya mati syahid di medan Perang Tabuk.

Demikianlah caranya bagaimana Zaid bin Sanah, seorang Pendita Yahudi menganut Agama Islam , beriman dengan Rasulullah s.a.w dan bersumpah akan membela Islam sehingga akhir hayatnya.

P/s : Selagi org Marah Selagi Bertambah Kasih Sayang.. Itu cara Nabi berdakwah..
Friday, 4 May 2012 | 0 comments | Labels:

Dengan nama Allah yang maha pengasih dan maha penyayang, yang melimpahkan rahmat dan kasih sayang yang tidak terhingga buatku dan juga seluruh makhluk ciptaanya. Istimewa lagi kerana kita semua dikurniakan nikmat Islam dan Iman membezakan darjat kita berbanding orang yang berpaling kepadaNYA.
Semoga cerita yang ingin ana kongsikan pada saat ini boleh menjadi pengajaran buat diriku dan juga teman-teman seperjuangan khususnya para da’e, naqib atau naqibah dan juga orang yang ingin menegakkan dan melebarkan syiar Islam dimana-mana.

Lebih kurang dua minggu lalu aku mendapat mesej dari Fb aku... sesuatu perkara yang biasa bagi aku mendapat mesej dari orang aku tidak kenali. Tetapi hamba Allah ini yang mengelarkan dirinya Humaira (bukan nama sebenar) bersungguh-sungguh agar membantunya dan dia menyertakan no phonenya sekali. Dengan berat hati aku meninggalkan no aku disitu dan hanya mampu bersangka baik dia ingin bertanyakan tentang hal agama sahaja.

Dia memberitahuku agar membimbingnya kembali dekat kepada Allah. Humaira memberitahuku bahawa dia mempunyai masalah dalam bab tauhid yang mana dia sering membayangkan Allah ini seperti makhluk, dia cuba menepis perasaan itu sehinggakan adakalanya dia menjerit-jerit untuk menafikannya. Sehinggalah disekolah pun dia menjerit kerana tidak mampu untuk menahannya. Yang paling menyedihkan ku apabila ada orang yang mengatakan dia sedang gila...

Allah....Allah...moga Allah mengampunkan dosannya kerana untuk mentauhidkan Allah. Ketika di sekolah dia tidak akan masuk kelas yang bersubjek tauhid, syariah dan Al Quran wa sunnah kerana ia akan menjadi tidak tentu arah memikirkan ketauhidan Allah.

Dia ada memberitahuku kerana masalah yang dia hadapi ini membuatkan dia meninggalkan solat waktu kerana kurang yakin akan Ilahi. Aku tersentak mendengarnya kerana Humaira meninggalkan sejak sekian lama. Bila aku bertanya sejak bila, dia menyatakan sejak tahun lepas...Allah..Allah... moga Allah mengampunkan dosanya yang lalu.

Tetapi yang membuat ku tersentuh apabila dia masih tidak meninggalkan Alquran dan kerana kecintaanya terhadap Al quran dia sudah mampu menghafal 10 juzuk dan juga masih berpakaian seorang muslimah yang solehah. Hanya jiwanya sahaja yang merana kerana sering diganggu oleh persoalan-persoalan yang tidak terjawab mengenai Keesaan Allah. Bermula saat itu aku cuba bantu setakat yang termampu kerana aku sememangnya agak sukar untuk menjawab bila diajukan persoalan mengenai bab Aqidah kerana ianya jika tersilap langkah boleh menjadi lain.

Lebih kurang 3 hari, aku mendapat satu pesanan ringkas daripada sahabatnya bahawa Humaira tidak mahu makan dan hanya duduk diatas sejadah sambil bertemankan sejug air. Air tersebut untuk kegunaannya membaca Alquran... hampir dua kali khatam alquran dan humaira sentiasa bersujud kepada Allah tanpa menghiraukan makan dan minum kerana dia mengatakan, dia tak layak nak makan rezeki Allah kerana selama ini dia merasakan dirinya angkuh kerana tidak mahu menunaikan solat.

Hidupnya seharian hanya bertemankan tikar sejadah dan masanya dihabiskan dengan membaca kalamullah sahaj tanpa henti. Saat itu hanya sahabatnya yang bertanya kepadaku apa yang harus dia lakukan kerana risau melihat keadaan Humaira yang semakin hari semakin tidak mengendahkan sesuatu melainkan beribadah kepada Allah tanpa henti. Walaupun sudah dinasihati dia tetap berdegil untuk terus mendekatkan diri pada Allah. Akibat dari duduk dan sujud yang lama menyebabkan kakinya bengkak kerana takutkan Allah siang dan malam..subhannallah...

Pada hari terakhir dia ingin bertemu Tuhannya...seorang Ustazah telah menemuinya kerana melihat keadaannya yang begitu merisaukan. Pada malam itu Humaira telah memohon maaf kepada semua orang disekelilingnya menandakan ajalnya sudah dekat tanpa dapat dibaca oleh orang disekelilingnya.

Jam 1:49 am aku telah mendapat satu pesanan ringkas darinya.
“salam...ana nak minta maaf coz susahkan ikhwan...halal kan ilmu ikhwan pada ana.. Ampun kan dosa yang ana wat pada anta.. Hanya Allah je yang dapat balas jasa ikhwan..ana doakan ikhwan agar Allah mempermudahkan segala urusan ikhwan..Alhamdulillah ana semakin tenang dan ana sedia lau Allah nak amik nyawa ana.. hati ana sangat tenang..time kasih atas tunjuk ajar, nasihat dan bimbingan ikhwan..tp mungkin ana x dapat dan x sempat nak baca novel tu.. sebelum kita berpisah ana minta ikhwan berikan ana sepotong ayat al quran yang menjadi mentor ikhwan”

Jam 6:53 am aku mendapat satu pesanan ringkas dari sahabatnya.
“salam...Humaira dah kembali ke rahmahtullah...tadi pagi dalam sujud solat subuh..”

Aku hanya tidak sempat membalas mesejnya kerana aku baru melihat mesej tersebut sudah agak lewat. Dan saat itu dia telah kembali kerahmatullah...saat aku membalas mesej Humaira aku masih tidak melihat pesanan yang dihantar oleh sahabatnya... dan ayat yang aku ingin hantar kepadanya adalah surah ad zariyyat ayat 56.

“Tidak Aku (Allah) jadikan jin dan manusia melainkan untuk mengabdikan diri kepada-Ku.”

Aku tersentak sebentar dan hanya firman Allah yang menjadi jawapan buat diriku

" Setiap diri (yang bernyawa) mesti merasi mati, Kami akan uji kamu dengan kejahatan dan kebajikan, sebagai satu ujian; kepada Kami kamu akan dikembalikan"
Surah Al.Anbiyaa' :35

Aku mendapat lagi satu pesanan ringkas yang menyatakan keadaan Humaira lebam-lebam ditubuhnya serta merta hilang, jenazahnya berbau harum dan wajahnya dihiasi dengan cahaya...
Subhannallah yang maha kuasa menghendaki dan memuliakan hambanya yang ingin bertaubat dan dekat kepada Allah.

Saat aku menulis ini, saat inilah jenazahnya sedang diuruskan untuk dikebumikan, kerana aku tidak pernah mengenali dan bersua dengannya.. hanya dalam masa lebih kurang 2 minggu aku mengenalinya hanya berinteraksi secara maya. Ya Allah moga Engkau menempatkan dia dikalangan orang yang soleh dan engkau redhai.

p/s: saat aku cuba berkongsi ilmu Allah dengannya, memang banyak ujian yang aku hadapi dengan kerenah yang tidak menentu, aku seperti sudah putus asa saat kata-kata darinya seperti menyalahkanku apabila dia tidak dapat menerima dan melakukannya. Tetapi aku cuba tabahkan dan sabar dengan ujian itu kerana aku yakin, ketika Rasulullah menemui madu’ nya adalah lebih jerih dan merana untuk menanamkan Islam dikalangan umat-umatnya.

Buat para da’i janganlah kita berputus asa dalam menanamkan roh Islam dihati orang-orang yang menginginkannya, mungkin bagi kita tidak penting tapi buat mereka amat penting. Insyallah kemenangan buat kita diakhirat kelak...

Salah satu penguat semangat saat bertemu madu’ adalah kata-kata seorang Imam mujtahid iaitu:
“Sesungguhnya aku sedang MENASIHATI kamu, BUKANLAH beerti akulah yang TERBAIKdalam kalangan kamu, BUKAN juga yang PALING SOLEH dalam kalangan kamu, kerana aku jugaPERNAH MELAMPAU BATAS untuk diri sendiri, seandainya seseorang itu HANYA dapat menyampaikan DAKWAH apabila dia sempurna, necaya TIDAK akan ADA PENDAKWAH…
Maka akan jadi sikitlah orang yang memberi peringatan.”
-Imam Hasan al Basri-

Aku bukan seorang penulis yang baik, tapi aku menulis kerana aku merasakan iannya perlu untuk kesedaran umat Islam...ila liqa Wassalam
Saturday, 24 March 2012 | 0 comments | Labels:


“Maka syaitan membujuk keduanya (untuk memakan buah itu) dengan tipu daya. tatkala keduanya Telah merasai buah kayu itu, nampaklah bagi keduanya aurat-auratnya, dan mulailah keduanya menutupinya dengan daun-daun syurga. Kemudian Tuhan mereka menyeru mereka: “Bukankah Aku Telah melarang kamu berdua dari pohon kayu itu dan Aku katakan kepadamu: “Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagi kamu berdua?”(Qs. Al-A’raaf : 22)

Sering kali kita sebagai manusia terlepas pandang satu nikmat yang amat besar yang Allah berikan kepada kita. Sering kali kita mengeluh dan merasa tidak cukup dengan kehidupan seharian yang telah diberikan kepada kita. Sering kali kita terlupa akan nikmat syukur yang mana menjadi salah satu batu asas dalam meningkatkan keteguhan iman kita. Bukankah bersyukur itu salah satu cabang daripada cabang iman.

Masihkah kita tidak bersyukur dengan nikmat kurniaan tuhan dengan memberikan kita hirupan udara yang segar? Pernahkan kita terfikir nikmat pancaindera tanapa ada rasa sekelumitpun rasa syukur dihati. Sering kali menyalahkan takdir dan tuhan. Selalu lidah menungkapkan kata-kata kesat terhadap tuhan tanpa kita sedari dengan menidakkan nikmat yang diberikan selama ini tanpa ada rasa berterima kasih walaupun sekelumit.

Sedar tak sedar selalu sahaja menungkapkan kata-kata;
Aduh sedihnya, baju nie koyak pula terkena duri.
Alamak… hujan lah plak.
Ish… bodohlah tunggul nie.
Ish…panas lah plak, baru je nak bersukan.

"Malu dan amanah adalah perkara yang mula-mula sekali hilang dari dunia ini, sebab itu mintalah dengan Allah untuk kedua-duanya".(Bukhari)

Keluhan demi keluhan kita katakan, tapi Allah tidak pernah sekalipun menunjukkan kemarahannya kepada kita sebaliknya Allah terus menerus memberikan dengan rahmat kasih sayangnya. Menurunkan hujan tika kemarau, menjadikan panas tika banjir melanda bagi mensurutkan keadaan.

Masihkah kita terlupa nikmat syukur itu? Tidak malukah kita kepada Allah yang meminjamkan kita segalanya tanpa ada satu pun yang hak milik kita melainkan semuannya adalah milik Allah. Tetapi kita pula yang mencaci dan mengkeji setiap pemberian Allah dengan tindakan kita yang kita lakukan tapi tidak menepati kehendak kita. Mengapa perlu menyalahkan tuhan???

Tidak malukah kita kepada Allah disaat kita mengungkapkan aku bencilah hidup macam nie.
Tidak malukah kita terhadap Allah disaat kita mengungkapkan kata-kata, kenapa selalu nasib aku macam ni.
Tidak malukah kita terhadap Allah disaat kita melakukan kemungkaran dengan harta yang dipinjamkanmya. Dengan tangan yang dipinjamkan dengan mata yang dipinjamkan.

“Sesungguhnya aku sedang MENASIHATI kamu, BUKANLAH beerti akulah yang TERBAIK dalam kalangan kamu, BUKAN juga yang PALING SOLEH dalam kalangan kamu, kerana aku juga PERNAH MELAMPAU BATAS untuk diri sendiri, seandainya seseorang itu HANYA dapat menyampaikan DAKWAH apabila dia sempurna, necaya TIDAK akan ADA PENDAKWAH…
Maka akan jadi sikitlah orang yang memberi peringatan.”
-Imam Hasan al Basri-
Thursday, 15 March 2012 | 0 comments | Labels:
Salam Perjuangan Pena..

Masa merupakan satu perkara yang tidak dapat dilarikan daripada kehidupan manusia. Dalam melayari kehidupan, masa merupakan satu unsur yang paling penting dalam menentukan naik turun kehidupan, sia-sia atau manfaat, bahagia atau sengsara.

Sebagai post yang pertama, tidak lain saya memilih tajuk masa ini sebagai satu penekanan. Seringkali kita mendengar alasan yang diberikan seperti, "tak cukup masa", "masa lama sangat", "dah terlepas masa" dan sebagainya. Ungkapan-ungkapa ini seringkali kita dengar ketikamana seseorang itu didapati tidak dapat melengkapkan tanggungjawab atau tugasan yang diberikan dengan sempurna, atau  sebagainya. Masa seringkali disalahkan.

ada apa dengan masa??

Hakikatnya, Allah memberikan masa yang sama banyak kepada setiap manusia iaitu sebanyak 24 jam sehari semalam. Namun, Allah meninggalkan kepada kita bagaimana kaedah dan apakah pengisian yang ingin kita terapkan di dalam tempoh masa yang telah diberi. Mengapa di awal entry ini saya mengatakan masa ini menentukan naik turun hidup, bahagia dan sengsara dan seumpamanya? Ini kerana, dengan penelitian yang jelas, Allah SWT telah menegaskan dalam kalamNya yang mulia di dalam al-Quran, Surah al-'Asr, maksudnya:

" Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian! Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka mengajak kepada kepada kebenaran, dan mengajak kepada kesabaran."

Maka, apakah lagi yang tidak jelas pada firman yang mulia ini? 

Ayat pertama surah ini, Allah SWT bersumpah dengan masa. Ini menunjukkan bahawa masa merupakan satu perkara yang sangat-sangat dititikberatkan dalam Islam. Seorang mukmin tidak akan membuang masanya dengan perkara-perkara yang tidak berfaedah kerana atas kesedarannya bahawa tugasnya di dunia ini lebih banyak berbanding masa yang ada. Atas kesedaran ini, seorang mukmin akan mengisi setiap masa yang ada dengan segala perkara yang mampu membawanya ke arah keredhaan Allah SWT.  Syeikhuna Dr. Yusuf al-Qardhawi juga ada mengatakan bahawa:

الواجبات أكثر من الأوقات

Maksunya : Tugasan/tanggungjawab itu lebih banyak daripada masa.


Kesimpulannya di sini, apa yang jadi pada kita kini adalah kesan daripada pengisian kita pada masa yang diberikan Allah SWT. Lalainya kita dalam memanfaatkan masa yang diberikan membuatkan kita akan menjadi insan yang rugi di dunia dan juga rugi di akhirat. Beringatlah juga dengan sabda baginda Nabi SAW tentang dua nikmat yang seringkali dilupakan oleh manusia iaitu masa lapang dan nikmat kesihatan. Moga Allah SWT memberikan hidayah kepada kita semua untuk sentiasa memanfaatkan masa yang diberikan dengan sebaiknya untuk dipersembahkan di hadapanNya kelak dengan persembahan amalan-amalan yang baik yang diisi dalam masa yang telah Allah berikan kepada kita.


Wallahu a'lam. 





Thursday, 8 March 2012 | 0 comments | Labels: